• HOME
  • HUKUM
  • Andi Desfiandi Bantah Suap Rektor Unila, Alasannya Uang Rp250 Juta Untuk Infak

Andi Desfiandi Bantah Suap Rektor Unila, Alasannya Uang Rp250 Juta Untuk Infak


Laporan : Arkan Yasin
Rabu, 28 Desember 2022 - 09:03

Andi Desfiandi saat diperiksa sebagai terdakwa di persidangan Selasa (27/12). /RMOLLampung

Andi Desfiandi bersikukuh uang Rp250 juta yang diberikan ke Universitas Lampung (Unila) merupakan uang infak untuk membeli furniture Lampung Nahdliyin Center (LNC). Uang itu juga tidak pernah dijanjikan agar cucunya diloloskan.

"Saat saya ucapkan terima kasih di rumahnya, Karomani waktu itu bilang untuk infak, kisarannya waktu itu Rp150-200 juta untuk furniture. Munculnya Rp250 juta itu dari Mualimin (orang kepercayaan Karomani) bilang ke adik saya Ary Meizari," kata Andi saat pemeriksaan dirinya sebagai terdakwa suap penerimaan mahasiswa baru (PMB) jalur mandiri Unila 2022 di Pengadilan Negeri Tanjungkarang, dikutip dari Kantor Berita RMOLLampung, Selasa (27/12).

Andi tetap membantah dirinya memberikan suap Rp250 Juta kepada Rektor Universitas Lampung (Unila) Karomani agar meloloskan cucunya, ZAP, di Fakultas Kedokteran lewat jalur mandiri tahun 2022. 

Menurut dia, tadinya furniture LNC akan dikerjakan oleh tukang langganan Yayasan Alfian Husein. Namun, Mualimin mendesak agar diberikan uang tunai untuk langsung membeli furniture di informa dengan total Rp 440 juta.

"Saya kaget, kalau namanya infak kan kerelaan, jadi saya bantu seikhlas saya aja. Karena gak mungkin saya minta ke keponakan saya (orang tua cucunya) karena sejak awal tidak pernah menjanjikan apa-apa," kata dia.

Barulah saat di BAP, dirinya tahu dari Rp250 juta itu masuk kantong pribadi Mualimin, tidak disetorkan kepada Karomani. Selain itu, di hadapan Majelis Hakim, Andi Desfiandi mengaku dirinya memang biasa berinfak, bahkan bisa mencapai Rp10 miliar dalam satu tahun.

"Mohon maaf, bukannya saya riya', dalam satu tahun saya berinfak bisa kurang lebih Rp10 miliar," kata dia saat menjawab pertanyaan kuasa hukumnya, Ahmad Handoko.

Kebiasaan Andi Desfiandi dalam melakukan kegiatan sosial juga diungkapkan enam saksi yang meringankan. Salah satunya, Ketua RT di Bandarlampung Adi Susanto yang mengatakan, Andi pernah memberikan bantuan bedah rumah di lingkungannya.

Adi menjelaskan, awalnya pihaknya mengajukan  program bedah rumah kepada Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana pada pertengahan Juli 2022 namun tak mendapatkan respon.

Kabar tersebut sampai di telinga Andi Desfiandi yang kemudian memutuskan untuk membantu dan datang langsung ke lokasi bersama sang istri.

"Dia bersama istri langsung mendatangi rumah dan memberikan bantuan, bukan hanya rumah geribik yang dibantu tapi juga makan dan baju pemilik rumah, total anggaran kurang lebih Rp35 juta," kata dia.

Selain dana tersebut, lanjutnya, Andi juga memberikan bantuan beras dan makanan untuk keluarga di rumah itu selama beberapa bulan secara kontinyu.

Diketahui, selain Adi Susanto, ada lima saksi meringankan lainnya yakni Ketua Dewan Pertimbangan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Lampung Ardiansyah, Pengacara Gunawan Parikesit, karyawan IBI Darmajaya Mufrihanto, dan Moneta Nauli Harahap serta mahasiswi di Darmajaya Yesindah Citra Raya.

Andi Desfiandi pernah menjadi Rektor Institut Informatika dan Bisnis atau Informatics & Business Institute (IBI) Darmajaya selama 9 tahun, yakni Agustus 2006 hingga November 2015.

Andi merupakan dosen tetap Program Studi Manajemen di Institut Informatika dan Bisnis Darmajaya dengan status aktivitas aktif. Andi lulusan Universitas Kristen Indonesia pada 1987 dengan gelar Sarjana Ekonomi.

Dia tercatat menyandang gelar doktor dari Universitas Padjajaran (Unpad) pada 2010. Selain itu, Andi tercatat pernah menjabat Presiden dan CEO PT Darma Bangsa Edukasi pada kurun waktu 2008-2016.

Jabatan terkini Andi sebelum akhirnya terjaring operasi tangkap tangan (OTT) KPK adalah Ketua Yayasan Alfian Husin. Yayasan ini membawahi sejumlah lembaga pendidikan di Lampung.

Berdasarkan unggahan di akun LinkedIn miliknya, Andi merupakan anggota Tim Bravo 5, salah satu kelompok pendukung Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Pilpres 2014 yang diinisiasi Luhut Binsar Pandjaitan.

# TAGAR   :  
EDITOR :
Bagikan Berita Ini :